HIV hingga Herpes, Apa Saja Penyakit Akibat Seks Anal?

#LiputanMedia

KOMPAS.com – Melakukan seks anal memiliki risiko tinggi menderita penyakit pada saluran cerna bagian bawah, yakni anus dan rektum.

Akademisi dan praktisi di Divisi Gastroentologi Departemen Ilmu Penyakit Dalam, sekaligus Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia- RSCM, dr Ari Fahrial Syam, mengatakan bahwa dampak luka pada bagian anus dan rektum, dapat terjadi jika anal seks dilakukan tanpa menggunakkan lubrikan.

“Luka pada bagian itu, meningkatkan risiko infeksi menular seksual virus dan juga infeksi bakteri,” kata Ari dalam acara bertajuk

1. Infeksi menular seksual (virus)

Infeksi menular seksual yang bisa terjadi antara lain HIV, Herpes, Hepatitis dan Human Papiloma Virus.

Human Immunodeficiency Virus (HIV)

Pada orang yang melakukan seks anal, dikarenakan anus tidak memiliki lubrikasi alami seperti vagina, penetrasi yang terjadi dapat merobek jaringan bagian dalam anus. Hal tersebut memungkinkan bakteri dan virus untuk masuk melalui aliran darah.

Untuk diketahui, risiko anus terpapar HIV adalah 30 kali lipat lebih besar dibandingkan dengan pasangan yang melakukan seks vaginal.

Human Papiloma Virus (HPV)

Dengan alasan yang sama, anus tidak memiliki lubrikasi dan penetrasi dapat menyebabkan luka bagian dalam anus. dr Ari menyebutkan, paparan HPV sangat mungkin terjadi dan dapat menyebabkan perkembangan kutil anus serta kanker anus.

Hepatitis

Disebutkan oleh Ari, penerima seks anal sangat mungkin mendapati penyakit hepatitis B dan C. Bahkan jika kedua pasangan tidak memiliki infeksi atau penyakit menular seksual, tetapi bakteri normal di anus berpotensi untuk menginfeksi pasangan yang menerimanya.

Kontak oral dengan anus dapat membuat kedua pasangan berisiko hepatitis.

Herpes

Herpes genital merupakan penyakit kelamin yang disebabkan oleh Herpes Simplex Virus tipe 1 (HSV-1) atau tipe 2 (HSV-2).

Penularan herpes dapat terjadi lewat sentuhan langsung dengan bintil herpes di kulit penderita dan cairan seksual, seperti mani atau cairan vagina dari aktivitas seksu

2. Infeksi bakteri

Infeksi bakterial yaitu dapat berupa gejala infeksi bakteri seperti diare berdarah dan lendir, timbul bisul dan peradangan di lokasi sekitar anus serta rektum, juga nyeri yang bertambah sakit saat BAB.

Jika kondisi buruk bisa terjadi infeksi sipilis, umumnya pada pelaku penetrasi.

Dituturkan Ari, sipilis juga merupakan salah satu infeksi menular seksual yang disebabkan bakteri yang dapat menginfeksi kulit, mulut, alat kelamin serta sistem saraf.

Sipilis biasanya dimulai dengan luka yang tidak menyakitkan pada alat kelamin, dubur atau mulut.

“Seringnya itu kejadi pada pelaku penetrasi, di pria seringnya itu ada infeksi di penisnya,” tuturnya.

Jika terjadi pada seorang wanita, dan mengandung, sipilis ini dapat menular dari ibu tersebut ke anak dalam kandungannya.

Sumber berita: https://sains.kompas.com/…/hiv-hingga-herpes-apa-saja-penya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *