Banyak Tenaga Kesehatan Alami Burnout Selama Pandemi, Kualitas Layanan Bisa Terdampak

#Liputanmedia

Liputan6.com, Jakarta Kondisi burnout syndrome atau keletihan mental menjadi salah satu masalah kesehatan jiwa yang banyak mengganggu kinerja para tenaga kesehatan di masa pandemi COVID-19.

Sebuah studi yang beberapa waktu lalu dilakukan oleh Program Studi Magister Kedokteran Kerja Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) mengungkapkan, 83 persen tenaga kesehatan mengalami burnout syndrome sedang dan berat selama pandemi COVID-19.

Ketua Tim Peneliti yang juga dokter spesialis okupasi Dewi Soemarko mengatakan, burnout syndrome yang dialami tenaga kesehatan memiliki implikasi jangka panjang.

Dewi menjelaskan apabila seorang tenaga kesehatan merasakan keletihan secara emosional, imbasnya adalah kehilangan motivasi yang jelas untuk bekerja.

“Kalau dia kehilangan rasa percaya diri bagaimana dia mau melakukan suatu pekerjaan itu dengan baik dan benar. Itu bahaya sekali,” kata Dewi dalam temu media secara virtual pada pekan lalu, ditulis Senin (7/9/2020).

Berpengaruh pada Kualitas Layanan

“Jadi implikasi di masa akan datang, yang kita maksud adalah kinerja dari tenaga medis,” kata Dewi.

Dalam studi yang dilakukan Dewi dan timnya ditemukan bahwa sebanyak 82 persen tenaga kesehatan mengalami burnout syndrome tingkat sedang selama masa pandemi COVID-19. Sementara 1 persennya mengalami burnout syndrome tingkat berat.

Burnout syndrome sendiri merupakan sebuah sindrom psikologis akibat respon kronik terhadap stresor atau konflik dengan tiga gejala yang umum seperti keletihan emosi, kehilangan empati, dan berkurangnya rasa percaya diri.

“Begitu dalam posisi moderate atau sedang, mereka harus dibantu. Jangan sampai jatuh ke keadaan yang berat. Kalau sudah jatuh ke keadaan yang berat jadi lebih susah menolongnya dan perlu psikiater.”

Anggota tim peneliti lainnya, dokter Ray W. Basrowi juga sependapat dengan Dewi. Ia mengatakan bahwa efeknya bisa berdampak juga pada sistem layanan kesehatan di Indonesia.

“Untuk jangka panjangnya bisa perpengaruh terhadap kualitas pelayanan kesehatan di bangsa ini,” katanya.

Sumber berita: https://www.liputan6.com/…/banyak-tenaga-kesehatan-alami-bu…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *