8 Pantangan Makanan Setelah Operasi Caesar, Bunda Perlu Tahu

#Liputanmedia

Jakarta – Operasi caesar merupakan salah satu tindakan dalam persalinan, Bunda. Pemulihan setelah operasi caesar berbeda dengan persalinan normal, termasuk pantangan makanannya ya.
Operasi caesar adalah tindakan operasi untuk mengeluarkan bayi dengan melakukan insisi atau pemotongan pada perut ibu. Operasi ini hanya dilakukan bila kelahiran secara normal tidak dapat dilakukan karena kondisi yang dialami ibu atau janinnya.
“Risiko melahirkan dengan operasi caesar lebih tinggi dibandingkan dengan melahirkan normal,” tulis dr. Suririnah dalam Buku Pintar Kehamilan & Persalinan.
Operasi caesar umumnya dilakukan atas dasar kegawatdaruratan pada ibu dan janin. Penyebab lainnya karena ibu pernah memiliki riwayat operasi caesar sebelumnya.
Bunda yang menjalani operasi caesar umumnya akan mengalami efek samping nih. Beberapa di antaranya adalah mual dan muntah.
Staf Medis Women Health Service RSUPN Dr Cipto Mangunkusumo, dr. Ilham Utama Surya, SpOG, mengatakan bahwa mual dan muntah yang terjadi usai operasi caesar dapat terjadi karena adanya manipulasi di saluran pencernaan. Selain itu, efek obat yang digunakan saat operasi juga bisa memengaruhi respons tubuh, sehingga menyebabkan mual dan muntah.
“Kalau pada persalinan pervaginam, enggak biasa terjadi mual dan muntah yang berlebihan. Tapi, hal ini menjadi wajar pada persalinan dengan metode caesar atau operasi,” ujar Ilham kepada HaiBunda, belum lama ini.
“Saat operasi mungkin masih terjadi manipulasi saluran pencernaan, sehingga mengakibatkan mual dan muntah. Selain itu, efek obat-obat juga bisa jadi penyebabnya,” sambung Dosen di Departemen Obstetri dan Ginekologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia ini.
Nutrisi usai melahirkan dengan operasi caesar
Persiapan operasi caesar memang berbeda dengan persalinan normal. Namun, kebutuhan nutrisi sama-sama penting dan perlu diperhatikan usai melahirkan dengan cara apa pun.
Dilansir Mom Junction, nutrisi yang optimal dibutuhkan untuk mempercepat pemilihan dan mengembalikan energi Bunda setelah melahirkan. Setidaknya, nutrisi ini dibutuhkan bagi ibu baru yang mulai menyusui.
Asupan yang lebih tinggi bahkan direkomendasikan untuk Bunda menyusui lebih dari satu anak atau mengalami kekurangan berat badan. Nutrisi yang baik disertai istirahat cukup juga bisa mempercepat penyembuhan dinding perut rahim yang terdampak selama operasi dan membantu menurunkan berat badan selama kehamilan.
Kebutuhan nutrisi yang harus dipenuhi
Bunda perlu memenuhi kebutuhan nutrisi setelah melahirkan dengan operasi caesar. Kebutuhan nutrisi ini meliputi:
1. Protein
Protein dapat membantu pertumbuhan jaringan sel baru dan membantu proses penyembuhan pasca melahirkan. Makanan kaya protein sangat direkomendasikan karena bertindak sebagai fasilitas perbaikan jaringan dan menjaga kekuatan otot setelah operasi. Makanan sumber protein bisa didapatkan dari ikan, telur, ayam, dan kacang-kacangan.
2. Vitamin dan mineral
Nutrisi lengkap kaya multivitamin dan mineral dibutuhkan usai persalinan. Beberapa di antaranya adalah vitamin C, zat besi, dan kalsium.
Kalsium dibutuhkan bagi ibu menyusui karena bisa membantu dalam relaksasi otot, memperkuat gigi, dana membantu dalam proses pembekuan darah. Sedangkan vitamin C dapat meningkatkan penyerapan zat besi dalam tubuh.
3. Serat
Makanan tinggi serat perlu dikonsumsi usai melahirkan ya, Bunda. Serat dapat mengurangi sembelit yang bisa menimbulkan tekanan pada luka sayatan bekas operasi. Makanan kaya serat bisa didapatkan di buah-buahan, sayuran, serta banyak jenis biji-bijian.
Pantangan makanan setelah operasi caesar
Setelah operasi caesar, Bunda enggak boleh sembarangan pilih makanan. Ada beberapa jenis makanan yang perlu dipantang karena memiliki efek negatif bagi tubuh, terutama proses penyembuhan pasca operasi.
Melansir dari berbagai sumber, berikut 9 pantangan makanan setelah operasi caesar:
1. Makanan pedas
Hindari makanan pedas setelah operasi caesar ya, Bunda. Selain bikin mulas, makanan pedas bisa menyebabkan masalah asam lambung.
Bunda yang habis melahirkan umumnya sulit buang air besar. Jangan sampai karena konsumsi makanan pedas, Bunda jadi sering ke toilet dan mengejan. Akibatnya, luka pemulihan nanti bisa lama sembuh.
Makanan pedas juga perlu dihindari karena dapat memengaruhi ASI. Bayi mungkin saja bisa merasakan rasa pedas di ASI yang bikin dia enggak nyaman dan menolak menyusu.
2. Gorengan
Makanan yang digoreng juga perlu dipantang usai melahirkan dengan operasi caesar. Kebanyakan makanan yang digoreng sulit dicerna tubuh dan bisa bikin perut kembung.
Sebagai gantinya, Bunda bisa memiliki makanan yang direbus atau kukus usai melahirkan ya. Pilihlah jenis makanan yang mengandung nutrisi dan kaya serat.
3. Makanan manis
Makanan manis atau makanan dengan tambahan gula dapat menyebabkan peradangan pada tubuh. Makanan jenis ini juga bisa memengaruhi proses penyembuhan luka pasca operasi caesar, Bunda.
Makanan manis dengan gula berlebih juga enggak baik untuk kesehatan. Sebab, makanan bisa berisiko meningkatkan kadar gula darah.
4. Kafein
Konsumsi minuman berkafein seperti kopi atau teh perlu dibatasi usai melahirkan ya. Kafein dapat masuk ke ASI, sehingga dapat memengaruhi bayi.
Kafein juga dapat meningkatkan katekolamin, yakni neurotransmiter yang terlibat dalam respons stres di tubuh. Jika katekolamin terus meningkat dalam waktu berkepanjangan, ini dapat menyebabkan peradangan.
5. Alkohol
Enggak cuma saat hamil, konsumsi alkohol juga perlu dihindari setelah melahirkan. Selain enggak baik untuk kesehatan, kandungan alkohol dapat mengganggu kemampuan Bunda untuk menyusui, serta mengganggu pertumbuhan dan perkembangan bayi.
6. Makanan mengandung gas
Jauhi makanan yang menghasilkan gas usai operasi caesar ya. Jika produksi gas meningkat, maka timbul rasa tidak nyaman di daerah bekas luka operasi.
Beberapa jenis makanan mengandung gas adalah kacang polong kering, kembang kol, brokoli, dan bawang. Setidaknya Bunda perlu menghindari jenis makanan ini selama 40 hari setelah melahirkan.
7. Makanan yang memicu sembelit
Sembelit yang terjadi pasca operasi bisa bikin Bunda enggak nyaman nih. Luka bekas operasi dapat bertambah nyeri karena kondisi ini, Bunda.
Untuk mencegahnya, Bunda perlu menghindari makanan pemicu sembelit ya. Beberapa jenis makanan ini adalah daging merah, produk olahan susu, atau makanan cepat saji. Alih-alih konsumsi makanan tersebut, Bunda bisa makan buah yang kaya serat dan bisa mencegah sembelit.
8. Makanan dingin dan mentah
Setelah melahirkan, usahakan untuk banyak mengonsumsi makanan bernutrisi yang masih segar atau baru dimasak. Hindari konsumsi makanan dingin dan mentah karena bisa memicu sakit perut.